Edisi II : Album Alexa yang Wajib Didengar

0
352

.Beri aku waktu untuk bisa
Membuatmu bahagia
Jauh jauh jauh dari
Jauh dari derita

Andai ku di hatimu
Andai ku di pelukmu
Andaikan kau menjadi milikku

Mungkin anda adalah salah satu penggemar Alexa? Kalau jawabannya iya,
pasti anda sudah mendengar lagu terbaru mereka yang berjudul “Andai”.
Awal November lalu, lagu ini sudah beredar di seluruh radio di
Indonesia. Minggu lalu saya beruntung bisa bertemu dengan mereka dalam
satu sesi interview yang santai. Di studio sudah berkumpul Rizky,
Mono, dan Fajar. sementara Aqi dan Satrio masih dalam perjalanan. Kami
sempat ngobrol ringan tentang blog salah satu artis zaman dulu yang
menghebohkan, tentang tren jam tangan, bahkan Rizky sempat bertemu
dengan Sherina, kekasihnya, yang ternyata juga sedang melakukan
pemotretan di gedung yang sama. Situasinya akrab, Alexa rupanya terdiri
dari lelaki-lelaki yang santai dan asyik.
Tak lama kemudian, Aqi datang. sementara Satrio rupanya masih terjebak
dengan kemacetan, dan masih belum menemukan jalan lain yang lebih cepat.
Maka kami memutuskan untuk memulai obrolan sambil menunggu Satrio
datang.

Q : Hai Alexa, jadi berapa lama sebenarnya pembuatan album Alexa
“Edisi II” ini?

Fajar : Yaah sekitar dua bulan-lah, sebenarnya efektif malah cuman
dua minggu aja, tapi kan dipotong manggung jadi jatuhnya dua
bulan.
Mono : Manggung-manggung-rekaman, manggung-kecapean-rekaman. 
cape-cape-cape-cape-cape-cape…cape terus hahahhaha (Tertawa bersama)

Q : Puas nggak dengan hasilnya, kan termasuk cepet ya
rekamannya?

Aqi : Nggak cepet juga sih, sebenarnya kalo rekamannya cepet, tapi
proses pengumpulan materi rekamannya sudah lama, dari tahun lalu bahkan.

Mono : Ada lagu dari album pertama yang belum kepake, trus kita masukin
di album ini, kaya lagu “Seumur Hidup”. Cuma akhirnya kita masukin di
album ini. Lucu tuh. Jadi lagu itu punya lima sampai tujuh aransemen
yang kita rubah terus, sampai akhirnya balik lagi ke aransemen
pertama..hahahahah (tertawa)
Fajar : Lagu itu masih ada demonya tuh, diaransemen beberapa kali, sudah
jadi trus pas didengerin bareng ternyata kok lebih bagus yang pertama
ya…hahaha, trus ada juga lagu Dufannya juga.

Q: Lagu Dufan kaya gimana tuh?
Mono : Jadi aransemennya kaya dufan..neng neng neng (menyanyi) nah tapi
akhirnya balik juga ke itu tadi ke aransemen pertama..

Q : Oooh, anyway katanya ada beberapa lagu yang dibuat selama tour
yah?

Aqi : Ada, ada. Jadi memang sejak akhir 2009 kita sudah mengumpulkan
materinya, dibilang on time yah karena di on time on time-in.
Dari label bilang, “Ayo kumpulin materi”, tapi nggak ada deadline gitu.
Sekitar Maret waktu itu, dan dibilang sebelum Lebaran harus udah bisa
keluar albumnya. Cuma dalam perjalanannya, oke sehabis lebaran-lah kita
keluarin albumnya.

Q : Sempat kejar-kejaran dengan label dong
Mono : Nggak kok, justru kejar-kejaran dengan jadwal kita. Dari
label itu mereka nemenin sih, jadi mereka tahu prosesnya, jadi
yang, “Oh memang nggak bisa ya, karena manggung,” ya kaya
gitulah. Pokoknya mereka tahu kegiatan kita.
Aqi : Kejar-kejaran memang lebih banyak dengan jadwal, apalagi kalau
nggak
salah juga banyak libur hari besarnya. Ada bola (piala dunia)
juga yah..
Fajar : Jadi ya kepotong nonton bola aja dulu hahahaha (tertawa)
Aqi : Justru kalau ngomongin soal label, Warner kali ini involve
banget, sampe bantuin ke meeting. Kalau nggak ada
bantuan itu mungkin Januari baru kelar kali ya. Bener-bener di support
banget gitu. Dianterin materinya untuk diedit.

Q : Sebenernya kapan sih resminya keluar?
Fajar : Seminggu yang lalu, mungkin lebih tepatnya pertengahan Oktober.
Kalau nggak salah sudah ada 15 Oktober, tapi ratanya baru
seminggu yang lalu.

Q : Beritanya yang pertama itu habis ya di toko?
Fajar : Jadi kalau awalnya kan memang dibelah ya, untuk promosi
dan untuk di toko, nah yang di toko itu abis

Q : Perasaan kalian gimana?
Mono : Lumayan kaget sih, di era digital..cie era digital hahaha,
masih ada penjualan fisik yang lumayan. Ya mungkin secara angka,
akhirnya belum tentu fantastis, cuma itu kan sudah menjadi motivasi
untuk kita

Q : Kalau tanggepan kalian sendiri soal album kedua?
Aqi : Lebih banyak waktu untuk mengerjakan album kedua ya
Fajar : Semua kaya mendapat space yang lebih untuk
bermusik
Mono : Gw sama Aqi lagi sering ngomongin sih, ntar
di album ketiga ngapain ya kita ini, soalnya kalo gw jujur
semua isi kepala gw abis di album ini
Aqi : Memang nggak bisa dibandingkan dengan album pertama, dulu
album pertama udah bisa keluar aja, kita udah seneng
banget
, udah jadi sebuah Alexa aja udah seneng banget. Jadi
kalau ngebandingin yang dulu jelek ya nggak, atau bagusan
yang sekarang juga nggak.

Q : Album kedua ini kedengeran lebih ngerock, memang sengaja masukin
unsur rock ke album ini?

Mono : Sebenernya kalo dibilang, album ini lebih banyak influencenya,
nah disitu ada rock, ada britpop juga, ballad jg ada, new
wavenya juga ada, jadi kalau secara general dibilang lebih rock
ya iya juga, tapi banyak influence yang lain juga yang jarang
tersentuh oleh Alexa.

Kaya
Rizky sekarang lagi sering banget dengerin metal, walaupun
akhirnya Rizky di album ini justru bikin lagu yang paling ballad. Tapi setau
gw
dulu rizky nggak segitunya dengerin metal, sekarang ke
trash
metal dia konsen banget. Satrio dulu juga nggak
pernah dengerin britpop, sekarang udah dengerin, dan
ternyata pengaruhnya ke songwriting dan aransemen tuh
nyata banget.

Q : Sebutin dong siapa yang lagi paling sering didengerin?
Rizky : Machine Head
Aqi : Kalau gw lagi mencoba mendengarkan semua yang didenger
anak-anak sih, lagi coba denger metal juga, dance juga, pokoknya
gw lagi berusaha dengerin semua. Fajar tuh malah
sekarang sudah mulai bisa main drumnya U2. Gw ama Mono lagi nge-jam
gitu, taunya dia masukin drumnya U2.
Fajar : Udah bisa belom berarti menyukai sih..hahaha
(tertawa) tetep gw belom suka, tapi gw malah lagi dengerin
kaya
tortured soul gitu.
Mono : Kalo gw dengerin musik itu sangat terpengaruh gw
lagi nongkrongnya ama siapa. Setahun ini gw tuh lagi bantu
band namanya March, sebenernya gw juga nggak terlalu into metal
banget, tapi karena mereka dengernya itu jadi terbawa, kaya
yg didengerin Rizky. Kalo gw sendiri, eh ama Satrio lagi seringnya
denger
britpop

Q : Dan akhirnya masuk ke dalam album kedua yah?
Mono : Yah memang masuk sih, moodnya masuk, terutama gaya
berpakaian, anak-anak jadi kaya lebih sesuai didengerin
(tertawa)

Q : Kenapa yang dipilih “Andai” kalau memang influencenya
banyak rock. Pendengar harus denger satu album dulu baru tahu
kalau kalian ngerock juga
.
Aqi : Itu salah satu alasan kenapa kita ngeluarinnya album, dan bukan
hanya single. Jadi orang tahu secara keseluruhan Alexa tuh
kaya gimana
.
Satrio : Biar nggak terlalu kaget juga kali yah. Jadi kalau Andai
tuh sebenernya penuh dengan pertimbangan dan voting. Pas
album jadi, kita sendiri bingung, karena tiap orang punya pilihan
masing-masing trus akhirnya kita bilang gini, oke kita
dengerin ke anak Alexis, dan ternyata bener, ada empat lagu
pilihan kita dan pilihan label, didengerin ke semuanya dan semua
setuju memilih andai. Kenapa? Karena kita juga tahu konsekuensinya,
karena kalau kita mengeluarkan yang benar-benar berbeda akan berdampak
ke, “Emang Alexa gini ya?”.  Memang kalau yang mendengarkan Alexa satu
album pasti tahu, tapi disini ada 200 juta orang yang tahu Alexa dengan
lagu yang kaya kemarin, dan gimana caranya mereka masih
tahu ini Alexa

Q : Kalo yang satu kosong ada kemungkinan juga nggak jadi single?
(lagu di album baru)

Aqi : Yah itu memang tetep satu lagu favorit kita untuk
manggung. Karena itu salah satu lagu yang paling cepet selesai pas
kita bikin album. Itu adalah salah satu lagu yang jadinya pas
jalan tour. Menggambarkan semangat kita gimana yuk caranya
biar next album kita jadi seru, dengan lirik simple dan
gampang ngajak semua penonton nyanyi. Basicnya cuma lirik
sama gitarnya qiron (rizky), dan dinyanyikan dengan semangat.

Q : Kalau misal Alexa bawain lagu yang beda dengan lagu biasanya,
suka ada yang complain nggak sih?

Aqi : Sejauh ini sih nggak ada ya, paling ortunya aja yang
complain (tertawa)
Aqi : Kalau mendengar Alexa setengah-setengah mungkin akan menganggap
Alexa itu seperti Dewi atau Wajah (lagu). Tapi kalau orang yang
mendengar keseluruhan pasti tahu Alexa sebenernya tuh gimana.

Q : Nah sebenernya Alexa tuh gimana sih? Image kalian tuh ingin
ditampilkan seperti apa?

Satrio : Kalo gw ngikutin kata Mono, Alexa lebih jujur dan
apa adanya. Makanya kita tuh nampilinnya album, jadi Alexa tuh
ada versi ini, versi ini dan versi ini, ya tapi kan karena single
nggak mungkin semuanya dikeluarin ya jadinya yang didengar orang yang
itu.
Fajar : Kalau dulu kaya Dewa yang Bintang Lima atau Slank, lo kan
dengerin
satu album, nggak dengerin yang kaya sekarang, pas
di mobil lo berangkat denger satu kaset trus dibawa
ke kamar, besok dibawa lagi, nah album ini dibuat untuk ditreat
seperti itu. Daily didengerin, semuanya didengerin.
Karena kita hidup di masa yang seperti itu. Kalo lo suka Kla
Project, lo akan denger semua albumnya, lo les, lo
dengerin,
balik lo dengerin juga.

Q : Berarti Alexa nggak setuju dong dengan model yang
sekarang ini dengan peluncuran single?

Mono : Nggaklah, bukan kita nggak setuju kesannya ngelawan arus banget,
ya nggak Sat?
Satrio : Iya (terawa)
Satrio : Bukannya nggak setuju sih tapi kesannya kaya kita ngelawan
arus, kita sih apa adanya, kalo bisa sih seluruh Indonesia dengerin
Alexa satu album haahaha

Q : Kalian merasa nggak ada band Indonesia yang kaya kalian? sebelas dua
belas-lah istilahnya?
Mono : Justru kita bikin band Alexa karena belom ada. Ngapain bikin band
kalo memang udah ada. Jadi pas kita duduk bareng kita tuh mikirin apa
nih yang belom ada. itu ya.
satrio : The one and only
Aqi : Kalau yang kaya kita sih ada..nggak apa2 itu, hahahhaha

Q : Selama ini kan banyak yang bilang musik Alexa bikin cewe melting,
sampe jadi soundtrack utk produk cewe, kalian sendiri gimana? Efeknya
gimana, dan imagenya ke kalian gimana?

satrio : Sebenernya gini, kalo kita disukai cewe, itu justru membuktikan
betapa jantannya kita sebagai cowo. Hahahahahah. Nggak cowo juga gitu
yang suka sama kita. Membuktikan kalau kita laki2.

Q : Sudah ada survei belom pendengar Alexa banyakan cowo atau cewe?
Serempak : Imbang sih ya, cewe lebih di indoor, kalau cowo lebih di
outdoor.
Fajar : Yah kalau kita sedang galang sih, fansnya Alexa. Kalau kita maen
misal ama Slank gitu, dulu kita ciut, wah ini pasti nggak tahu lagu
kita, Eh ternyata hapal juga. Diantara mereka pasti ada yang suka, dan
nyanyinya semua lagu.


Q : Siapa yang bikin lirik di album ini?
Aqi : Satrio dan Rizky
Fajar : Dikomandoi oleh Satrio dan Rizky

Q : Kalo nggak salah Satrio pernah minta anak-anak untuk kirim curhatan,
dipake nggak?

Satrio : Dipake dong, untuk lagu macem2. Ada lagu curhatan patah hati,
ngarep, pokoknya kisah masing-masing hahahahah (tertawa)

Q : Trus ada 3 lagu bahasa Inggris kan, tapi di website katanya nggak
muluk-muluk, hehe..
Satrio : Kita memang nggak muluk-muluk, yah memang ada rencana go
international
tapi ga muluk-muluk kaya ke Amerika. Nggaklah. Paling ya
sampai Kutub gitu. Jadi ke Asia trus ya ke kutub (tertawa)


Q : Trus bakal dikeluarin single-nya kaya Andai gitu?
Satrio : Jadi sebenernya gini, kita masih konsentrasi ama yg di
Indonesia dulu aja, cuma di Malaysia, crowd-nya jg seru, mungkin karena
rumpunnya sama kali ya. Yah jadi dengan punya lagu bahasa Inggris ke
depannya kalo misal mau ke Singapore, Philipine atau Thailand, bisa
kepake gitu.
Aqi : Rizky mau bikin lagu bahasa Korea lho.
Satrio : Iya Rizky mau bikin lagu kore, soal guru les hahahahaha
(tertawa).


Q : Ada kan ya lagu yang pake singkatan, kaya misalnya C.K.T (Cinta
Karena Terbiasa) itu nggak takut dibilang kaya band-band “lain”?
Fajar : Sebenernya yang nyingkat orang lho.
Aqi : Kaya JPP, sebenernya kaya C.K.T kaya pas rekaman itu yah biar
singkat aja. Trus saat manggung, di list biar lebih cepet aja. Kan kalau
bilang yuk kita bawain lagu “Cinta Karena Terbiasa” kan nggak enak,
kepanjangan. Sama juga lagu Jangan Pernah Kaulepas, itu memang nggak
disingkat orang sih, kita sendiri yang nyingkat biar cepet.


Q : Keberatan nggak kalau media yang nyingkat?
Mono : Manusiawi ah, nggak papa
Aqi : Memang kalau kepanjangan susah sih. Misal nyebut lagu “Jangan
Pernah Kaulepas”.
Satrio : Biasanya malah suka ketuker kita, hahahaha..
Mono : Biasanya kalau Fajar bikin untuk songlist gitu disingkat aja. kan
bikin berapa copy gitu, nah itu biasanya disingkat. Kaya JPP, wajah,
1-0 gitu aja sih. Kadang malah ditambahin..Terimakasih untuk ini, ini
dan ini, untuk Fajar dan Mono yang jelek..uhmm kurang ajar nih

Aqi : Misal terimakasih buat provider, terimakasih buat…(langsung diam) Nggak jadi
dilanjutin soalnya terimakasih untuk Fajar, hahahahaha..


Q : Ekspektasi terhadap album kedua ini?
Aqi : Yang pasti lebih terasa Alexanya, lebih terasa tiap-tiap
individunya. Karakternya lebih keluar. Misal Fajar belum pernah main
drum kaya sekarang ini ..nah sekarang dia mainin tuh..
Satrio : Kaya Bon Jovi, Jon Bovi..ahhahaha..(tertawa)
Aqi : Yah pokoknya kita sih lebih merasa ini adalah benar-benar Alexa.

Nah, itu hasil obrolan saya dengan Alexa yang kocak dan penuh tawa. Saat
diambil fotonya Alexa juga lebih memilih bergaya kocak dibanding sok
serius, atau mencoba bergaya ‘ganteng’. Dalam obrolan ringan, band yang
saat ini sedang di-endorse oleh Adidas mengatakan bahwa mereka memang
seperti itu. Kocak dan hobi tertawa. Dan satu rahasia lagi..ternyata
Satrio pelupa. Handphone dan barang-nya hampir tertinggal di studio
tanpa sadar. Untung berhasil diselamatkan. Hahaha..

Sukses untuk Alexa!

(Ghiboo)
SHARE