Dilema Batik ala Piyu

0
150

“Batik sudah dekat dengan saya,” kata Piyu.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 

Piyu Padi
Piyu Padi

Teks @ghewakary
Foto @boyMALI

[dropcap style=’square’]”P[/dropcap]ASTI tentang batik, kan?” kata Piyu sambil terus tertawa. Ia memandangi Ghiboo saat mempersiapkan wawancara khusus dengan dengannya belum lama ini.

Bagi pemilik nama lengkap Satrio Yudi Wahono ini, batik sudah merupakan bagian yang tidak terlepaskan dalam kehidupannya.

“Saya ini orang Jawa. Sejak kecil hingga kini, batik sudah dekat dengan saya,” katanya lagi.

Bagi Piyu, batik merupakan salah satu identitas dirinya sebagai putra Jawa. Namun begitu, hingga kini, ada beberapa hal yang sering kali membuatnya tak habis berpikir tentang batik. Di satu sisi batik makin booming, namun di sisi lain makin juga terpinggirkan.

“Saya heran, saat ini batik makin menjadi pilihan masyarakat sebagai pakaian resmi untuk segala hal. Namun pengrajin batik kini makin sulit ditemukan,” kata Piyu, sambil tangannya terus mengetuk meja yang menjadi sandarannya saat diwawancarai.

Tak hanya itu, Piyu juga miris melihat makin banyaknya produk batik luar yang diimpor.

“Kok bisa ya pemerintah seperti itu? Kalau permintaan batik dalam negeri luar biasa melonjak, mbok ya, jangan dibuka impor baju batik made in China. Beli saja mesinnya, bawa ke Indonesia. Ini ‘kan bisa membantu pekerja batik kita,” tambahnya.

Momen pengakuan dunia atas batik yang merupakan warisan Indonesia, menurut Piyu harus bisa membuat para pekerja batik makin ‘berkibar’. Ujungnya adalah juga membuat ekonomi mereka makin baik.

Ia pun berharap agar pemerintah dan para pengusaha serta bank bisa membukakan pintu peluang bisnis yang besar, agar produk batik dalam negeri yang dihasilkan anak negeri bisa bersaing dan menjadi pilihan utama para pecinta batik dalam negeri dan luar negeri.

 

Mobil PiyuPemilik Mercedes Benz Batik Satu-satunya di Dunia

Tahun 2010 lalu, saking cintanya pada batik, mantan pemeran dewa bergitar Batara Chandra dalam pertunjukan Hanoman The Musical ini langsung jatuh hati pada mobil spesial yang dikeluarkan Mercedez-Benz. Kala itu, perusahaan mobil asal Jerman ini merayakan 40 tahun kehadirannya di Indonesia.

Mobil yang bodinya dibatik langsung oleh perancang fashion Indonesia Carmanita ini hanya satu-satunya di dunia. Saat dilelang, Piyu mengambilnya dengan harga Rp1 miliar.

Piyu mengaku membeli mobil itu bukan karena unik semata, melainkan demi mengapresiasi karya seni yang juga merupakan warisan dari adat istiadat yang dianutnya sejak kecil.

“Istimewa. Satu-satunya di dunia. Ini apresiasi saya pada karya seni yang juga menjiwa pada keluarga kami,” ungkap Piyu.

Walau begitu, ia juga mengaku sempat berada di area abu-abu saat mengikuti lelang mobil ini.

Soal egonya sebagai seniman dan egonya sebagai pria, yang melihat mobil batik tersebut sebagai peluang untuk terlihat beda dan lebih dari pria dan musisi lainnya.

“Kan ini satu-satunya [mobil batik Mercedez-Benz], jadi pasti akan banyak yang ingat dan tahu, si Piyu pemilik mobil batik di dunia,” kata Piyu sambil tertawa lepas.

Nah, jika Piyu saja begitu mencintai batik dan berusaha keras untuk menjadikan batik tetap menjadi karya yang besar dan cintai di negerinya sendiri, bagaimana dengan Anda? «

SHARE